Posted in Julai 2012

Mengusik 11

Teluk intan.  Aku tuju, sabtu. Nuar menunggu. Dalam bas dari Pudu Raya aku hanya berzikir dalam hati tanpa putus.  Aku tak tau apa bantuan boleh diberi kepada Nuar tapi dia kawan aku.  Pengetahuan yang ada pada aku mungkin secebis sahaja tapi masalah yang dihadapi bukan kecil.   Serius, masalah Nuar besar, ujian kebatinan dan zahir.  Tak cekal … Teruskan membaca

mengusik 10

Petang itu nuar teluk intan telefon.  Mahu bertandang ke rumah bujang aku.  Ada hal. Mahu minta bantuan.  Aku tunggu.  Malam nanti. Maghrib dah masuk.  Man Talib ke surau, aku tidak. Aku ke bilik mandi untuk wuduk.  Buka pili.  Tiba-tiba nampak di kornea mata orang mendarat di luar pagar hadapan rumah.  Turun perlahan macam spaceship cerita orang USA. Macam wayang gambar; macam … Teruskan membaca

Mengusik 8

Kisah ini sebelum aku buat degree.  Zaman itu bukan macam zaman sekarang.   Internet luas.  Aku pula selazimkan diri berjumpa pak din setiap malam selasa dan malam ahad.  Nak jumpa pak din ini pun bukan senang, aku pakai cable nuar teluk intan. Malam itu adalah malam selasa.  Tarikh aku dah lupa.  Malam itu, memang rasa malas … Teruskan membaca

Mengusik 9

1993 adalah tahun satu dalam degree.  aku masih berumah di 373 yang ada pokok mangga tu.  Petang itu jam 2 aku sampai di rumah.  Buka sliding door, Yop dan Man Talib duduk berhampiran satu sama lain.  Pelik kelakuan dorang nih, sebut aku di dalam hati. Gelembai7! yob bersuara Ada apa! aku. Cuba ko ke bilik … Teruskan membaca