kain

dua malam kelmarin, aku pun ke rumah pak nal. saja nak bersembang-sembang sambil hirup teh tarik bikinan Nana, anak tunggal pak nal. tak lama berbual-bual, pak nal dalam tak semena-mena bingkas bangun, menyelongkar beg lusuh itu.

nah! kain hitam berlilit diserah kepada aku.  aku bingkas sambut.  penuh bangga.  aku diiktiraf pak hussin.  pak hussin masih ingat lagi. aku. tapi! aku bukan pengamal ilmu lama lagi.

balik rumah, kain itu aku sangkutkan di pagar pintu.  ku tepuk-tepuk dengan rasa sayang.  aku pun seraya berkata, “hei! kain sakti! ku tinggalkan ko di sini.  kerana sayanglah maka aku tinggalkan ko di sini, sementara! sebab aku bukan seperti dulu lagi, aku bukan pemilik ilmu lama,  selamat tinggal.”

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s