pengalaman dengan penjual melayu

malam.  ada pasar malam.  bandar baru bangi sekyen 16.  pasar malam sejak dulu lagi. aktif  tahap maksima.

dan ada gerai jual-jual daging lembu.  ada empat semuanya. tapi aku ke gerai yang satu ini, daging jualannya nampak segar.gerai ini sebelahnya penjual telur ayam. gerainya kecil dan lampunya pun malap-malap. suram. oh! mungkin strategi jualan.

aku: “nak ini, saya nak yang ini”.  aku tuding pada bahagian topside

penjual:  “berapa bang?”

aku: ” dua kilo”

penjual timbang dan aku pegang.

penjual: “bang! jangan cium-cium bang!”

aku: “kenapa?”

penjual: “nampak sangat abang tak pandai pasal daging, nampak bodoh bang! saya dah 20 tahun jual daging bang!”

aku tersentak, terkejut pun sama.  nak balas jawab rasa tak patut.  benda remeh temeh boleh jadi besar.  tuhan maha adil,  patutlah melayu hanya tahap pasar malam, sebab sombong, riak dan bongkak!

aku rasa kesayuan kerana bendera nippon tetiba berkibar di kotak minda. alahai, melayu!

Advertisements

5 thoughts on “pengalaman dengan penjual melayu

  1. @Gelembai: Owh.. IC.. Kalau ayam, nak tahu elok tak elok, tengok daging dia… ada lebam2 biru tak.. kalu ada, ayam tu dah lama..

    Kalu daging, tengok warna pun jadi kot.. tak tau la.. tanya pakar..

    • apa pun alasan…. hati pelanggan kena dijaga… orang melayu kalau nak maju perlu belajar lebih lagi… 20 tahun pengalaman berniaga tak berguna kalau masih tak pandai jaga hati pelanggan..anda faham kenapa saya angkat perkara ini ke dalam blog?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s