kami tinggalkan satu daerah

pak din menelefon. mahu ke mari. mahu bertemu dengan aku. mahu berkata sesuatu. sudah uzur rupanya pak din. 3 tahun yang lalu tak seperti hari ini. dia benar-benar uzur. aku jadi sebak. melihat seorang mentor yang akhirnya menjadi pasrah pada takdir Zat yang Agung. kami bertemu tapi bukan pada hari ini. aku mahu ke pejabat pada hari-hari minggu sebegini. tapi 2 bulan yang lalu mengiakan penglihatan ini. pendengar ini masih terngiang-ngiang percakapannya. aku dan dia memiliki ketentuan yang sama. Zon perang yang satu ketika dahulu, sewaktu dia menatihkan aku, kami tinggalkan. Hawa kami tidak mampu lagi bersatu dengan hawa yang lalu. Kami pemiliki hawa sejuk. Hawa lalu kami telah tinggalkan kepada pengamal paranormal yang mengaku handal. Darah kami hampir suci. Kami mohon pertimbanganNya untuk menghabiskan sisa yang tinggal.

2 bulan yang lalu, pak din mengeluarkan 3 bilah pedang samurainya untuk menyambut aku. kami berdakap kerana kami rindu. mentor dan mentee, terlalu banyak perkara mahu dibuka cerita. Bilah-bilah senjata yang kami jadikan hobi turut menjadi topik pada hari yang lalu. bilah mata 2 komando dari negara seberang dan bilah mata 2 komando dari negara penjahanam kami buat perbandingan, kami bercerita tentang kesempurnaan. hahaha kami tertawa, minat kami rupanya masih seperti dahulu. pak din. pak din. jasamu ku kenang sampai mati.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s