Posted in Mei 2006

gaji 3000 cukup?

saya teringat dulu-dulu ketika berkunjung ke rumah handai tauladan di zaman akhir 70an dan awal 80an. mereka ini bekerja dengan kerajaan, tinggal di dalam bandar seperti Kuala Lumpur dan dikategorikan ke dalam kumpulan sokongan. rata-rata mereka ini akan membeli ikan 2 ekor (saiz sederhana) setiap hari yang dikongsi bersama 5-9 ahli keluarga untuk makan tengahari … Teruskan membaca

kedai 24

julai tahun ini pasti aku ke haneda. dari sini berpesawatkan ANA. tiketnya diperolehkan secara online. ditempah dan dibayar terus dengan wang elektronik. satu lagi cara, tempah dan boleh membayarnya di mana-mana konbini yang berdaftar. konbini?? sejenis kedai 24 jam seperti di tanah melayu juga, cuma, tidak dimonopoli satu kompeni sahaja. eh! kedai 24 jam di … Teruskan membaca

di zaman edo

Bahasa melayu di nagasaki di waktu zaman edo? dari tahun 1603 hinga 1867. wah! aku memang terperanjat, takjub pun ada. mereka ada penutur dan jurubahasa Bahasa Melayu dalam urusan perdagangan dan perniagaan di NAGASAKI. maka tak hairanlah kalau dengan majoriti 40% penguasaan bahasa jawa di indonesia akhirnya dimanafaatkan dengan bahasa melayu sewaktu resolusi kemerdekaan anak-anak … Teruskan membaca

"big eyes" oita

dengan hanya 300 yen seorang, kami masuk ke dalam stadium itu. yang bumbungnya bertutupkan kaca. tidak akan anda dibasahi hujan setitik pun. diulangi 300 bukannya 500 yen seperti di kaihin makuhari dulu. barang-barang berkualiti juga seperti yang lainnya, memang kalau tidak cepat maka disambar oranglah. oh givenchy terlepas di tangan seorang geisha. 500 yen satu … Teruskan membaca

aku ikhlas la….

amat mudah untuk membezakan orang yang ikhlas dan yang mengamal “give and take”. kalau dia saja yang kena “give” tapi tak dapat nak “take” sampai dua tiga kali, anda akan dibuat tidak endah selepas itu. maka benarlah kata pak kadir kalau mahu intan di bawah timbunan kaca amat sukar sekali. dulu aku pernah ada kawan … Teruskan membaca

sering lupa

maafkan aku, hari ini. ya maafkan aku untuk kali ini. kerana tidak menjemputmu untuk santap bersama. walau di kelilingi sang pria dan perawan di gunung ini namun aku hanya kenyang sendirian. maafkan aku sekali lagi kerana sekilas romanmu pun tidak aku ingat. tapi di kala akhirnya aku pantas tersebut namamu, sebagaimana lazimnya.

hitomi

si dara hitomi, kita bertemu kembali. hanya dari jauh dengan jelingan mata, menguntum senyuman dan melambai-lambai tangan. hanya dari jauh, dengan malu tersipu-sipu di hadapan teman lelakimu. sang kacak dari filipina. graduate’s lounge

buat terakhir ini

aku tidak akan meminta lagi. ya tidak akan lagi. menjadi sepi pastinya lebih bahagia. cukuplah permintaan yang dahulu. cukuplah buat sekelian kalinya. akan ku lalui dengan redha, liku perjalanan ini tanpa mengharap apa-apa pun lagi yang istimewa dari mu Zat yang Maha Mulia.

Et & Ah

Et dan Ah dua karektor berbeza. Et, kalau kau buat salah tapi kau selari dengan konspirasinya, kau akan dibela macam nak rak. kau boleh jadikan dia “god father” kau. kau jangan susah hati. Ah lebih liberal, lebih “open”, aku suka Ah tapi ramai yang tidak terutama yang suka buat duit secara melampau. Ah, aku sokong … Teruskan membaca

suatu waktu dahulu di myoden

hari itu, jumaat yang mulia. aku, pokcik dan suadi berkereta konon untuk pulang. selepas solat di gyotoku dalam kereta, di tengah-tengah perjalanan, kami bersembang kosong dengan angan-angan yang bermacam-macam. dalam kereta suadi yang satu untuk semua. dari satu ke satu angan-angan dipasang, ketawa bak orang kaya-kaya. akhirnya ada satu angan yang paling mendominansi – myoden!! … Teruskan membaca